Contoh Proposal PTK Metode Role Playing

BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Masalah
Berdasarkan pengalaman mengajar selama proses belajar mengajar mata pelajaran PKn siswa kelas VI MI GUPPI Talageningdiketahui bahwa masih terdapat beberapa masalah yang kiranya perlu dipecahkan oleh guru sehinga tujuan pembelajaran PKn dapat tercapai secara maksimal. Masalah-masalah tersebut antara lain :
1) dari sisi guru;  metode pembelajaran yang sering digunakan pada mata  pelajaran PKn adalah metode ceramah dan tanya jawab, hal tersebut tidak selamanya salah, hanya saja dalam beberapa hal siswa menjadi kurang aktif dan terkesan monoton.
2) dari sisi murid antara lain; banyak murid kurang aktif dalam proses belajar mengajar dengan ciri-ciri; kurang bahkan tidak mengajukan pertanyaan dari materi yang diajarkan, tidak memberikan jawaban atas pertanyaan guru, kurangnya perhatian murid terhadap materi yang dijelaskan guru, hal lainnya yaitu; murid kurang antusias mengikuti pelajaran PKn.
3) Hasil pembelajaran Pkn lebih sering menekankan pada aspek kognitif saja, dan mengabaikan aspek afektif, serta psikomotor padahal sedikitnya ada empat peran moral persekolahan, yaitu sebagai pengembang potensi moral, sebagai pewaris nilai moral sosial, sebagai idialitas kehidupan moral masyarakat, serta sebagai laboratorium moralitas siswa.
4) Dari hasil evaluasi terhadap mata pelajaran Pkn kelas VI menunjukan hasil nilai rata-rata dibawah KKM. Kriteria Ketuntasan Minimal mata pelajaran PKn pada kelas VI MI GUPPI Talagening tahun pelajaran 2013/2014 adalah 7,00. Dari 18 siswa di ketahuai sejumlah 14 anak masih memperoleh nilai di bawah KKM tersebut.
Berdasarkan permasalahan yang diidentifikasi pada proses belajar mengajar mata pelajaran PKn pada murid kelas VI MI GUPPI Talageningdi atas, maka salah satu pemecahan masalah yang dapat dilakukan oleh guru adalah dengan merubah model pembelajaran yang digunakan kearah pembelajaran yang dapat memberikan peluang kepada murid untuk terlibat secara aktif dalam proses belajar mengajar. Salah satu modelpembelajaran yang dimaksud adalah pembelajaran role playing.
Beberapa alasan penggunaan pembelajaran role playing pada mata pelajaran PKn murid kelas VI MI GUPPI Talagening, Kecamatan Bobotsari antara lain :
1) Memberikan pengalaman langsung kepada murid untuk memecahakan masalah yang dihadapinya secara nyata,
2) dengan pembelajaran bermain peran membantu murid menentukan makna-makna kehidupan dari lingkungan sosial yang bermanfaat bagi dirinya, dan
3) melatih murid untuk menjunjung tinggi nilai-nilai moral dandemokratif sekaligus bertanggung jawab dalam mengimplementasikan nilai-nilai pancasila
Cara pembelajaran yang membuat siswa sebagai objek pendidikan seharusnya tidak ada lagi tempat dalam pendidikan di Indonesia.Atas dasar itulah, perlu kiranya pengguanaan model pembelajaran yang dapat mendorong siswa memahami nilai-nilai moral dan mampu melaksanakan nilai moral dalam kehidupan sehari-hari.
Berdasarkan alasan di atas, maka peneliti merasa tertarik sekaligus melatarbelakangi penulis untuk mengkaji lebih dalam tentang pembelajaran role playing terkait denganupaya meningkatkan hasilbelajar mata pelajaran PKnsiswa kelas VI MI GUPPI Talagening.


B. Rumusan Masalah
Berdasarkan permasalahan yang diuraikan pada latar belakang, maka objek yang akan dikaji dalam penelitian ini adalah;
“Apakah penggunaan metode pembelajaran  Role Playing dapat meningkatkan hasil belajar siswa pada pokok bahasan proses perumusan dasar negara pada mata pelajaran PKn kelas VI MI GUPPI Talagening?”

C. Tujuan Penelitian
Searah dengan rumusan masalah yang diajukan, maka tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui penggunaan metode pembelajaran Role Playing dalam meningkatkan hasil belajar siswa mata pelajaran PKn kelas VI MI GUPPI Talagening

D. Manfaat Penelitian
Hasil penelitian tindakan kelas ini diharapkan ada beberapa manfaat yang akan diperoleh antara lain,
1. Bagi penulis, sebagai referensi dan dapat lebih mengembangkan metode pembelajaran di Madrasah tempa bertugas.
2. Bagi Madrasah :
1. Meningkatnya hasil belajar siswa dalam pembelajaran PKn
2. Tumbuhnya iklim pembelajaran siswa aktif ( PAIKEM) di sekolah
3. Bagi Guru :
1. Mengetahui metode pembelajaran yang bervariasi untuk memperbaiki dan meningkatkan pembelajaran PKn.
2. Diperolehnya metode yang tepat untuk materi Proses perumusan dasar Negara.

E. Diskripsi Teori
a) Hasil Belajar.
Hasil belajar adalah kemampuan yang dimiliki siswa setelah menerima pengalaman belajarnya (Nana, 2008 : 2).Hasil belajar adalah hasil yang dicapai dalam bentuk angka-angka atau skor setelah diberi tes hasil belajar pada setiap akhir pelajaran (Dimyati dan Mujiono, 2006 :3)
Hasil Belajar menurut Bloom;Selanjutny, menurut Bloom dalam Agus(2010 : 6) hasil belajar mencakup kemampuan kognitif, afektif dan psikomotorik, hal yang sama juga diungkapkan oleh Agus(2010 : 7) hasil belajar adalah perubahan tingkah laku secara keseluruhan bukan hanya salah satu aspek potensi manusia saja.
Hasil Belajar menurut Syaiful dan AswanMenurut Syaiful dan Aswan(2006 :107) setiap proses belajar selalu menghasilkan hasil belajar.Masalah yang dihadapi adalah sampai di tingkat mana prestasi belajar yang dicapai.
Berdasarkan pengertian hasil belajar diatas, maka dapat disimpulkan bahwa hasil belajar adalah hasil penilaian terhadap kemampuan yang dimiliki siswa yang dinyatakan dalam bentuk angka yang diperoleh siswa dari serangkaian tes yang dilaksanakan setelah siswa mengikuti proses pembelajaran.
Dalam proses memperoleh hasil belajar yang lebih baik itu diperlukan model pembelajaran yang tepat artinya yang sesuai dengan kondisi dan keadaan kehidupan sehari-hari yang akrab dengan kita atau istilahny kontekstual, sehingga apa yang menjadi hasil belajar dapat terpenuhi dengan jumlah pengukuran hasil belajar diatas standar yang ada.
Didalam proses pembelajaran guru sebagai pengajar sekaligus pendidik memegang peranan dan tanggung jawab yang besar dalam rangka membantu meningkatkan keberhasilan peserta didik yang tentunya dipengaruhi oleh kualitas dan factor intern siswa itu sendiri.
Dalam mengikuti proses pembelajaran disekolah sudah pasti setiap peserta didik mengharapkan mendapat hasil belajar yang baik, sebab hasil belajar yang baik dapat membantu peserta didik dalam mencapai tujuannya. Hasil belajar yang baik hanya dicapai melalui proses belajar yang baik pula. Jika proses belajar tidak optimal,sangat sulit diharapkan terjadinya hasil belajar yang baik.
b) Model Pembelajaran Role Playing
Model role playing adalah suatu cara penguasaan bahan-bahan pelajaran melalui pengembangan imajinasi dan penghayatan siswa.Pengenbangan imajinasi dan penghayatan dilakukan siswa dengan memerankannya sebagai tokoh hidup atau benda mati. Materi ajar dipilh dan disusun sebagai paket pro dan kontra.Siswa dibagi kedalam beberapa kelompok dan setiap kelompok terdiri dari tiga atau empat orang.
Model ini banyak melibatkan siswa dan membuat siswa senang belajar, serta model ini mempunyai nilai tambah yaitu.
a. Dapat menjamin partisipasi seluruh siswa dan memberi  kesempatan yang sama untuk menunjukkan kemampuannya dalm bekerja sama hingga berhasil.
b. Permainan merupakan pengalaman yang menyenangkan bagi siswa (prasetyo, 2001)
Pembelajaran dengan role playing merupakan suatu aktivitas yang dramatic, bertujuan mengeksploitasi beberapa masalh yang ditemukan untuk melengkapi partisipasi dan pengamat dengan pengalaman belajar yang nantinya dapat meningkatkan pengalaman(Prasetyo, 2001)
Menurut mulyasa(2005) pembelajaran degan role playing ada tujuh tahapan yaitu; Pemilihan masalah, pemilihan peran, menyusun tahap-tahap bermain peran, menyiapkan pengamat, tahap pemeranan,diskusi dan evaluasi serta pengambilan keputusan.
Pada tahap pemiihan masalah, guru mengemukakan masalah .tahap pemilihan pemilihan peran yang sesuai degan permasalahan yang akan dibahas, mendeskripsikan karakter dan apa yang harus dikerjakan oleh para pemain. Tahap berikutny adalah menyiapkan pengamat, pengamat dari kegiatan ini adalah semua siswa yang tidak menjadi pemain atau pemeran.Setelah semuany siap maka dilakukan kegiatan pemeranan.Pada tahap ini para peserta didik mulai beraksi sesuai peran masing-masing sesuai dengan yang terdapat pada skenario bermain peran.Dalam hal ini guru menghentikan permainan pada saat terjadi pertentangan agar memancing permasalahan agar didiskusikan.Masalah yang muncul dari bermain peran dibahas pada tahap diskusi dan evaluasi.

2) Kerangka Berpikir
Kemampuan guru dalam memilih dan memilah model yang relevan dengan tujuan dan materi pelajaran merupakan kunci keberhasilan dalam pencapaian prestasi belajar siswa. Tuntutan tersebut mutlak dilakukan oleh seorang guru, apabila melalukan transfer ilmu khususnya PKn. Hal tersebut juga sejalan dengan tuntutan kurikulum saat ini yang sangat memperhatikan kepentingan pembelajaran pembelajaran yang akan digunakan.
Bermain peran pada prinsipnya merupakan pembelajaran untuk ‘menghadirkan’ peran-peran yang ada dalam dunia nyata ke dalam suatu ‘pertunjukan peran’ di dalam kelas/pertemuan, yang kemudian dijadikan sebagai bahan refleksi agar peserta memberikan penilaian terhadap. Pembelajaran ini lebih menekankan terhadap masalah yang diangkat dalam ‘pertunjukan’, dan bukan pada kemampuan pemain dalam melakukan permainan peran.
3) Hipotesis Tindakan
Dari kerangka pemikiran yang telah diuraikan diatas maka dapat diajukan hipotesis tindakan dalam penelitian ini, yaitu:
“Jika model pembelajaran role playing diterapkan dalam mata pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan pokok bahasan Perumusan Dasar Negara, maka  hasil belajar siswa Kelas VI MI GUPPI Talagening Kec.Bobotsar  akan meningkat”
F. Metode Penelitian
1. Setting Penelitian
Penelitian tindakan kelas ini dilaksanakan di MI GUPPI Talagening, sebuah desa di bagian barat kecamatan Bobotsari Kabupaten Purbalingga.
MI GUPPI Talagening merupakan satu dari tujuh madrasah ibtidaiyah yang terdapat di kecamatan Bobotsari.Pada tahun pelajaran ini, diketahui bahwa jumlah siswa MI GUPPI Talagening  tercatat180 siswa.
2. Subjek Penelitian
Subjek dari penelitian ini adalah siswa kelas VI MI GUPPI Talagening dengan jumlah keseluruhan 18  anak. Dengan rincian 10 siswa berjenis kelamin putra dan selebihnya berkelamin putri
3. Pendekatan dan Jenis Penelitian
a. Pendekatan Penelitian
Pendekatan penelitian adalah deskriptif.Menurut Suryabrata (2001:23) penelitian deskriptif diarahkan untuk memberikan gejala-gejala, fakta-fakta atau kejadian-kejadian secara sistematis dan akurat, mengenai sifat-sifat populasi atau daerah tertentu.Dengan demikian, penelitian deskriptif diharapkan mampu memberikan suatu kesimpulan yang luas dan mendalam serta memiliki nilai faktual yang tinggi terhadap fenomena yang sedang berkembang, dalam hal ini aktivitas belajar murid kelas VI MI GUPPI Talagening Kacamatan Bobotsari, Purbalingga.
Data yang diperoleh selanjutnya dianalisis secara kualitatif, yaitu data hasil pelaksanaan tindakan diinterpretasikan secara naratif, sehingga diperoleh gambaran jelas tentang peningkatan hasil belajar melalui model role playing, murid kelas VI MI GUPPI Talagening.
b. Jenis Penelitian
Penelitian ini merupakan penelitian tindakan kelas (Classroom action research), merupakan penelitian tindakan kelas jenis Partisipan, ialah apabila orang yang akan melakukan penelitian harus terlibat langsung di dalam proses penelitian sejak awal sampai dengan hasil penelitian berupa laporan penelitian.
Aqib (2009: 21) menyebutkan bahwa terdapat 4 model PTK yaitu : 1) Model Kurt Lewin, 2) Model Kemmis dan Mc. Taggart, 3) Model John Elliot, dan 4) Model Dave Ebbutt. Namun demikian, model yang dipilih untuk digunakan dalam penelitian ini adalah model Kurt Lewin, dimana dalam setiap siklus terdapat kegiatan utama yang terdiri dari :
1) perencanaan tindakan,
2) pelaksanaan tindakan,
3) observasi dan evaluasi, dan
4) refleksi.
c. Prosedur Penelitian
Karena Penelitian ini merupakan penelitian tindakan kelas, maka pelaksanaannya dilakukan dengan cara bersiklus. Tiap siklus dilakukan perubahan sesuai dengan tujuan yang ingin dicapai. Berikut ini disajikan diagram siklus pelaksanaan tindakan :
Penelitian di laksanakan dalam dua siklus kegiatan, dimana pada masing-masing siklus terdiri dari (2 x) dua kali kegiatan tatap muka, sehingga total kegiatan tatap muka selama dua siklus adalah (4 x) empat kali kegiatan. Standar kompetensi yang diajarkan pada siklus I adalah : (1) Memahami kebebasan berorganisasi, sedangkan siklus II adalah : (2) Menghargai keputusan bersama. Masing-masing siklus berikut standar kompetensi yang diajarkan dapat diuraikan sebagai berikut :
1.   Siklus I
a.   Tahap Perencanaan
Tahap perencanaan dengan kegiatan utama sebagai berikut :
1) Menyusun perangkat pembelajaran berupa silabus dan skenario pembelajaran (RPP), dan media gambar.
2) Menyusun format observasi dan evaluasi pembelajaran.
3) Menyusun dan mendesain skenario pelaksanaan tindakan.  
b.   Tahap Pelaksanaan Tindakan
Tahap tindakan terdiri dari :
1. Pertemuan I :
a)  Menyiapkan murid untuk menerima materi pelajaran.
b)  Mengelola kelas.
c)  Absensi kehadiran murid.
d)  Menyampaikan tujuan pembelajaran melalui model Role Playing
e)  Menyajikan materi pelajaran yaitu pengertian dan contoh-contoh organisasi di sekolah dan di lingkungan masyarakat.
f)   Menjelaskan pasal dalam UUD 1945 tentang kebebasan berorganisasi.
g)  Memperlihatkan beberapa gambar perkumpulan atau kelompok.
h)  Melakukan tanya jawab tentang hasil pengamatan gambar.
i)    Guru memberikan contoh bentuk-bentuk organisasi.
j)    Memberikan kesempatan kepada murid untuk mengajukan pertanyaan.
k)  Melakukan umpan balik kepada murid.
l)    Murid dibagi menjadi 4 kelompok, masing-masing kelompok terdiri dari 5 orang, setiap anggota kelompok mendapat perannya sendiri.
m) Guru menjelaskan tujuan pembagian kelompok.
n) Guru memberikan tugas kepada masing-masing kelompok untuk mempersiapkan belajar bermain peran terkait dengan materi pelajaran, yaitu berorganisasi.
2. Pertemuan II :
a)  Menyiapkan perangkat pembelajaran, lembar observasi, dan teks dialog peran.
b) Menanyakan kesiapan murid untuk menerima materi pelajaran sekaligus kesiapan untuk melakukan kegiatan bermain peran.
c)  Menyampaikan tujuan pembelajaran Role Playing dan motivasi murid.
d)  Melakukan review pembelajaran pertemuan I.
e) Guru mempersiapkan masing-masing kelompok untuk bersiap melakukan bermain peran yang ditugaskan. Dalam hal ini kelompok I mendapat kesempatan pertama, dan selanjutnya diikuti oleh kelompok lainnya secara bergantian.
f)   Guru melaksanakan observasi aktivitas belajar murid melalui format observasi yang telah disiapkan sebelumnya.
g)  Hingga kegiatan bermain peran oleh masing-masing kelompok berakhir, Guru menyimpulkan materi pelajaran.
c.   Tahap Observasi dan evaluasi
Observasi dilaksanakan pada saat masing-masing kelompok melaksanakan bermain peran.
d.   Tahap Refleksi
Kegiatan pada langkah ini adalah pencermatan, pengkajian, analisis, sistesis dan penilaian terhadap hasil observasi terhadap tindakan yang telah dilakukan. Jika terdapat masalah dari proses refleksi pertama, maka dilakukan proses pengkajian ulang pada siklus berikutnya.
2.   ­Siklus II
a.   Tahap Perencanaan
Tahap perencanaan dengan kegiatan utama sebagai berikut :
1)  Menyusun perangkat pembelajaran berupa silabus dan skenario pembelajaran (RPP), dan media gambar.
2)  Menyusun format observasi dan evaluasi pembelajaran.
3)  Menyusun dan mendesain simulasi menghargai keputusan bersama, sehingga masing-masing murid mendapat perannya masing-masing.
b.   Tahap Pelaksanaan Tindakan
Tahap tindakan terdiri dari :
1)  Pertemuan I :
a) Menyiapkan murid untuk menerima materi pelajaran.
b) Mengelola kelas.
c) Absensi kehadiran murid.
d) Menyampaikan tujuan pembelajaran.
e) Menyajikan materi pelajaran bentuk-bentuk keputusan bersama.
f)  Menjelaskan tata cara pengambilan keputusan bersama.
g) Menyebutkan manfaat musyawarah.
h) Memberikan kesempatan kepada murid untuk mengajukan pertanyaan.
i)  Melakukan umpan balik kepada murid.
J) Guru mendemonstrasikan cara menyelesaikan masalah dengan hasil keputusan bersama.
k) Mendiskusikan bersama kelompok belajar murid tentang cara dalam bermusyawarah dan akibat yang muncul akibat tidak musyawarah.
l)      Menjelaskan tata cara bermusyawarah.
m)  Guru menjelaskan teknis pelaksanaan peran yang harus dilakukan murid pada masing-masing kelompok untuk dimainkan pada pertemuan berikutnya.
2)  Pertemuan II :
a)  Menyiapkan perangkat pembelajaran, lembar observasi, dan teks peran.
b)  Menyampaikan tujuan pembelajaran Role Playing dan motivasi murid.
c)  Melakukan review pembelajaran pertemuan I.
d)  Guru mempersiapkan masing-masing kelompok untuk bersiap melakukan peragaan peran yang ditugaskan. Dalam hal ini kelompok IV mendapat kesempatan pertama, dan selanjutnya diikuti oleh kelompok III, II dan I.
e)  Guru melaksanakan observasi aktivitas belajar murid melalui format observasi yang telah disiapkan sebelumnya.
f)   Hingga kegiatan bermain peran oleh masing-masing kelompok berakhir, Guru menyimpulkan materi pelajaran.
c.   Tahap Observasi dan evaluasi
Observasi dilaksanakan pada saat masing-masing kelompok melaksanakan bermain peran.
d.   Tahap Refleksi
Kegiatan pada tahap ini adalah menganalisis hasil kegiatan siklus I dan II dengan melihat dan mengkaji ketercapaian pembelajaran melalui model Role Playing sehingga dapat diketahui perbandingan hasil pelaksanaan tindakan siklus I dan siklus II
d. Teknik Pengumpulan Data
Dalam  penelitian tindakan kelas, format observasi digunakan untuk merekam data proses belajar mengajar yang dilaksanakan.
1.   Observasi
Observasi atau pengamatan dimaksudkan untuk mengumpulkan berbagai informasi atas aktivitas murid dan guru saat pelaksanaan tindakan di kelas yang meliputi observasi kelompok dan penilaian diri.
2.   Tes Hasil Belajar
Tes hasil belajar digunakan untuk memperoleh data hasil belajar murid setelah mempelajari bahan siklus I dan siklus II melalui soal evaluasi.
e. Teknik Analisis Data
Teknik analisa data yang digunakan dalam PTK ini adalah teknik analisi deskriptif deduktif. Dengan teknik ini makadata yanga telah dikumpulkan dai hasil penelitian akan disortir untukl selanjutynya dan selanjutnya disajikan dalam bentuk prosentasi atau table distribusi untuk selanjutnya dilakukan penafsiran dan pemaknaan secara kualitatif dalam bentuk seperti tinggi rendah, tuntas atau tidak tuntas, aktif tidak aktif, dan lain sebagainya.


Tabel 1:  Lembar Observasi Aktivitas Siswa
No Nama siswa Aktivitas siswa selama KBM
1 2 3 4 5

Keterangan:
1. Mendengarkan(memperhatikan) penjelasan guru tentang kompetensi yang disampaikan.
2. Mengamati(menjiwai) peran dari skenario yang sedang dilakonkan.
3. Merespon, bertanya tentang materi pada skenario yang sedang diperankan.
4. Mengemukakan pendapat, tanggapan untuk membahas materi penampilan kelompok.
5. Aktif memberi kesimpulan

Tabel 2 :  Perolehan hasil belajar

No Nama Skor Skor Ideal Jumlah
1
2
3
4
5
Dst




G. Jadwal Penelitian
Jadwal pelaksanaan Penelitian Tindakan Kelas (PTK) direncanakan selama 3 bulan (September -November 2013) dengan rincian sebagaimana disajikan pada tabel berikut:
KEGIATAN Bulan
Agst Sept Oktb Nvmb Dsm
A. TAHAP PERSIAPAN:
1.Identifikasi masalah
2. Menyiapkan RPP, materi  ajar
3. Menyiapkan instrumen
B. TAHAP PELAKSANAAN:
1. Pelaksanaan Siklus I
a. Tahap perencanaan I
b. Tahap Implementasi tindakan:
    Tindakan 1
    Tindakan 2
    Tindakan 3
c. Tahap observasi & evaluasi I
d. Tahap analisis dan refleksi I
2. Pelaksanaan Siklus II
a. Tahap perencanaan II
b. Tahap Implementasi tindakan:
    Tindakan 4
    Tindakan 5
    Tindakan 6
c. Tahap observasi & evaluasi II
d. Tahap analisis dan refleksi  II
3. Pelaksanaan Siklus III
a. Tahap perencanaan III
b. Tahap Implementasi tindakan:
    Tindakan 7
    Tindakan 8
    Tindakan 9
c. Tahap observasi & evaluasi III
d. Tahap analisis dan refleksi III
C. TAHAP PELAPORAN:
1. Tabulasi dan Analisis Data
2. Penyusunan draft hasil PTK
3. Seminar draft hasil PTK
4. Penyusunan laporan final PTK
5. Pengiriman laporan


H. Indikator Ketercapaian Penelitian
I. Sistematika Penulisan
Dalam penelitian PTK ini, peneliti menyususn Sistematika Penulisan Proposal sebagai berikut
a. Judul PTK
b. Latar Belakang Masalah
c. Rumusan Masalah
d. Tujuan Penelitian
e. Manfaat Penelitian
f. Kajian Pustaka
g. Kajian teori
h. Hipotesis Tindakan
i. Metode Penelitian
j. Indikator Ketercapain Penelitian
k. Sistematika Penulisan
l. Kepustakaan
J. Kepustakaan

0 Response to "Contoh Proposal PTK Metode Role Playing"

Post a Comment